Keracunan Makanan

14.39

Saudara-saudara yang dirahmati Allah,,,, akhirnya kereta (ingat! Sepeda motor) saya tiba juga di tanah hina ini... setelah menunggu selama 4 semester. Akhirnya si Boni (panggilan sayang untuk motor saya) datang juga menyusul majikannya. Dan saya berharap teman-teman mendoakan agar 2 tahun kedepan nasib boni tidak berakhir di tempa pengalengan sarden (kenapa saya bilang begitu ??? soalnya saya sudah 5 tahun 2 bulan jalan bareng ma boni, tapi yang Cuma saya tau make dan ngisi minyak doang, ngecek ban bocor atau ngak aja ane kagak becus... apalagi disuruh bawa servis atau cek ketebalan minyak remnya, mending dibakar aja dah si boni neh.


Ntah takdir atau si boni yang meminta tumbal, dihari kedatangannya. Adik satu wisma saya, yang bernama M.Ali Yusri Daulay secara ajaib keracunan makanan, dan tersangka sementara adalah ikan tongkol yang dimakan. Ane yang dihubungi (berhubung ane amir di wisma) langsung terjun pulang secepat kilat disambar petir, untuk melihat kondisi terkini junior ane. Dan sampainya diwisma... pemandangan begitu mencekam, terlihat gandhi, dayat, dan arven sudah mulai panik dan sialnya si ardhi susila (bukan asusila) malah nyantai maen dota sementara kawannya sendiri. nyawanya sedang diambang-ambang.

Setelah diskusi dengan gandhi dan dayat, akhirnya si Ali kita kubur di dekat WC... okeh.. bukan si Ali kita bawa ke puskesmas,,,, langsung saja ane bergerak, tapi si Ali yang dibonceng tak bertenaga, lemas, badan panas, pusing mirip orang mau mens.

Diperjalanan target awal ane membawa ke puskesma pauh, dan sialnya datang polisi mau menangkap kami... langsung saya hampiri dan teriak “pak.. tolong nanti aja razianya yah.. neh kawan saya keracunan, saya mau ke puskesmas”.

Polisi yang baek itu (saya taksir umurnya 40an) pasang mimik muka mirip orang yang baru aja liat pasangan homo, cem rada jijik gituh.. mungkin si polisi terpengaruhi oleh ekspresi ali yang saat ketangkep lagi meraung-raung kesakitan dengan improvisasi nada yang tak jelas dan pitch kontrol yang kurang matching dengan karakter vokalnya.

Setelah lewat dari hadangan petugas, kami mendapat kenyataan bahwa puskesmas tutup!!! Padahal diplank-nya dibuat BUKA 24 JAM!!! Ah...... mati saja kawan ini. Akhirnya kami memustukan ke Bidan A.

Sesampainya di Klinik Bidan A, ali langsung ane bopong, dan letakkan di paret lalu dicacah tipis-tipis... oke. Ngak ding.. tepatnya ane baringkan, truz lapor ke pembawa bendera bahwa upacara siap dilaksankan (ah.. ngawur truz..) tapi konkretnya seperti ini, terjadi kesalah pahaman.

Ane bilang ke salah satu perawat jaga (yang pake jilbab) “ mbak, teman saya keracunan”.. (mungkin dia kagak dengar.. atau dulunya supir bajaj, jadi rada tuli) Tanpa ada umpan balik, dia langsung ukur tensi, lalu si Ali dibiarkan selama 10 menit hingga matang berbentuk kecoklatan kemudian dihidangkan dengan hiasan paprika diatasnya.

Berhubung ane ngak pernah berobat ke bidan, (biasanya berobat ke tukang bangunan), ane diam.. nunggu apa yang terjadi….

15 menit berlalu tanpa kejelasan
Dan selama 15 menit itu si Ali sudah muntah 2 kali, saya emosi langsung liat ke belakang layar eh.. gag taunya si kawan (si jilbab) lagi enak maen hape.. berhubung di Padang segala sesuatu harus pake sindir-menyindir terjadilah percakapan sebagai berikut

Ane : “uni, ada pisau ngak ?”
Si Uni : “lai, untuk apo da ?”
Ane : “buat nikam teman saya ini, kasihan dia kali dia ini”
Si Uni : “mang, inyo napo da ? manga sampe sebegitu bana ?”
Ane : “DIA KERACUNAN MAKANAN TELOR!!!!” (kata “telor” Cuma dalam hati saya aja)

Dan akhirnya Si Ali mulai mendapat perawatan, dengan metode minum sebanyak-banyaknya agar muntah, (sepele banget yah) dan akhirnya saya menunggu ali muntah hampir 12 kali... sebenarnya saya lebih curiga si Ali hamil, mengingat bahwa si Ali satu kamar dengan Sugandhi Pramana dan Kurnia Hidayat mengingat jika tidur biasanya lampu kamar mereka dimatikan, siapa yang tau aktivitas ranjang mereka ??? (alasan saya masuk akal kan ?).

Akhirnya atas hipotesa itu, saya beranikan diri bertanya pada perawat yang pake baju putih (perawat mah mank pake baju putih, kalo pake kuning itu golkar, merah itu PDI, hijau itu PPP, biru itu Demokrat tapi apapun warnanya tetap PKS partainya.. hahahahahaha). Saya ngomong ke perawat itu “mbak, teman saya di tes usg aja... mungkin beliau hamil” eh.. saya pasang muka serius.. si mbaknya malah ngekeh...

Berhubung si Ali muntah-muntah mulu, dan saya tidak ada teman ngobrol, tiba-tiba seorang ibu mencoba hadir dalam ruang hati sambil bertanya “kenapa kawannya itu nak ?”
Dalam hati ane, ibu ini pasti golongan manusia ke 32 yaitu golongan manusia yang selalu ingin tau. Langsung ane jawab “keracunan makanan buk”

Selanjutnya terjadi percakap sebagai berikut
Bu’itu : “waduh gawat juga”
Ane : “iya buk, apa lagi kampung kami jauh... saya dimedan adek saya ini di sidimpuan, dan tante saya juga lagi melahirkan neh”
Bu’itu : “ibu juga dulu pernah tinggal dimedan, ituh,,, daerah tempat pegawai telkom... apa yah namanya ?
Gue mikir apa nama tempatnya, gue liatin sekeliling klinik apa ada kamera tersembunyi. Karena suasana kami ini mirip acara reality show “kena deh”, dan akhirnya ane gag tau apa nama daerahnya... dan benar.. ane gagal dapet 500ribu rupiah... (hehehe... obsesi ikut kuis)
Ane : “gag tau buk..... komplek telkom banyak”
Bu”itu : “ah.. iya juga yah..”

Akhirnya si Ibu nebus resep obatnya, tanpa disengaja beliau ditemukan oleh tim RCTI dan ditawari untuk mengisi kekosongan Luna Maya di acara Dahsyat (ngak kebayang kalo beneran terjadi dah...).

Dan setelah ibu itu pergi, gue sempat bingung!!! Ama siapa lagi mau berbincang-bincang ditengah ibu-ibu yang lagi bawa imunisasi anaknya di bidan yang sama.
Gag kebanyan andai kata gue paksa si ali berbicara ma gue, pasti kejadiannya bakal seperti ini (contoh).

Ane : “eh li, diliat-liat abang ganteng juga yah” sambil kacaan
Ali : “hah.. iya nya bang ?.. hoek....” (sambil muntah, ntah karena beneran keracunan atau karena mendengar kenarsisan anak musang keknya.

Akhinya, ditengah kesunyian suasana maghrib datanglah partner ane yaitu bung saddam husein hasibuan yang biasa disapa sadam (yah gag mungkin disapa sutarji). Yang memperkeruh suasana, dengan niat baik tapi dengan cara yang absurd, dia ngeliatin si Ali lalu berbincang-bincang, akhirnya mereka saling jatuh cinta namun ternyata si Ali sudah bertunangan. (maap ngawur) selanjutnya si saddam mencoba metoda pengobatan terbaik yaitu dengan mengunakan Air!!!

Caranya seperti ini air diletakan digelas 220 cc, lalu air dibaca-bacakan dari gerak bibirnya, sepertinya si saddam baca ayat kursi. Dalam hati ane, “dam... ini mah si Ali bukan kesurupan”. Setelah air mustajab di minum si Ali... langsung saja.. si Ali muntah lagi... dan dalam hati juga ane bergunjing “waduh, setannya nolak tuh...”.

Selanjutnya setelah panas turun, ali diizinkan pulang dengan membawa seplastik obat dan tak lupa membayar 25ribu ke bidan A.

Selang sampai dirumah, kemudian saya pergi keluar bentar untuk sholat jama’ah dimesjid mutaqin, nyampe dirumah si Ali sudah jadi imam sholat isya di basecamp.

Selang 1 jam dia sudah ketawa-ketawa nonton film dilaptop.... dan kesimpulannya beliau selamat dan tidak jadi mati.

Artikel Menarik Lainnya

6 komentar

  1. gan...kalau masih bisa nie...
    link ane ganti di www.pandumusica.info
    yang dulunya pandumusica.blogspot.com
    ma kasih..

    Tempat download mp3 terbaru Indo & Manca
    Gratissss...

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Wakaakakkakkak,,....

    Mantap Dar, koq gak ngeblog lagi sih,..
    Mampir ke website aq ya bro,..

    http://www.igopage.com/

    Jun

    BalasHapus

Like us Facebook

Ikuti Saya