Untuk Mama

12.45

Huif.. hari ini setelah 1 minggu, gue menyempatkan diri untuk cek email, yah hampir 4000 lebih email tak terbaca dan hampir dari fb semua, namun ada email dari teman lama si lidya, seperti yang gue punya feeling jika lidya kirim email pasti email berantai atau email ngajak reuni, nah ternyata email berantai....
Isnya.......... kena banget sob!!!!!!!!!!!!!!!
Ngerinding gue, apalagi gue yang notebenya seorang mahasiswa yang merantau dan jauh dari orang tua..
Baca dulu emailnya :


... MAMA...

Mama melahirkan kita sambil menangis kesakitan. Masihkah kita menyakitkannya?
Masih mampukah kita tertawa melihat penderitaannya?
Mencaci makinya? Melawannya?
Memukulnya? Mengacuhkannya?
Meninggalkannya?


Mama tidak pernah mengeluh membersihkan kotoran kita waktu masih kecil,
Memberikan ASI waktu kita bayi,
Mencuci celana kotor kita,
Menahan derita,
Menggendong kita sendirian.

Di saat mamamu tidur, coba kamu lihat matanya dan bayangkan matanya takkan terbuka untuk selamanya.. tangannya tak dapat hapuskan airmatamu dan tiada lagi nasihat yang sering kita abaikan.. bayangkan mamamu sudah tiada.. apakah kamu cukup membahagiakannya. . apakah kamu pernah berfikir bertapa besar pengorbanannya semenjak kamu berada di dalam perutnya... kirim pesan ini pada semua.... itupun kalau kamu sayang mamamu dan mau mengingatkan teman2mu.

Ingat-ingatlah lima aturan sederhana untuk menjadi bahagia:

1... Bebaskan hatimu dari rasa benci..
2. Bebaskan pikiranmu dari segala kekuatiran.
3. Hiduplah dengan sederhana.
4. Berikan lebih banyak (give more)..
5. Jangan terlalu banyak mengharap (expect less).

SADARILAH bahwa di dunia ini tidak ada 1 orang pun yang mau mati demi MAMA, tetapi...
Beliau justru satu-satunya orang yang bersedia mati untuk melahirkan kita…
Mama bukan tempat penititipan cucunya disaat anda jalan jalan,
tetapi disaat beliau sudah tua dan tak bertenaga, yang beliau butuhkan sekarang adalah perhatian anda , datang & hampiri dia , bertanyalah bagaimana kesehatannya saat ini dan dengarlah curhatnya, temani dia disaat dia membutuhkan anda, itu saja.... beliau sudah bahagia sekali...... ........dan melupakan semua hutang anda kepadanya


yah........
ada yang gue syukuri ketika jauh dari orang tua,,
yah.
Gue akhirnya bisa merasakan betapa nikmatnya berada disamping mereka,,,

Meskipun suasana hangat dan kekeluargaan diwisma al-kaffi II, namun tak da yang mengimbangi suasana hangat dirumah..

Gue selalu ingat pesan ibu gue
“secantik – cantiknya WC rumah orang, lebih enak berak dirumah sendiri"
bukan begitu sobat ????


Artikel Menarik Lainnya

25 komentar

  1. hujan emas di negeri org,hujan batu di negri sendiri..mana lebeh enak???mesti di negeri sendiri walaupun d timpa batu kan???huhu

    BalasHapus
  2. yeah bung anak wisma ,aku da 1st terjah gerobok mu...dri anak malaysia...lat

    BalasHapus
  3. Mantep...

    Paling nyaman WC di rumah sendiri...

    BalasHapus
  4. nice post.. dapat pencerahan disini.. TFS :)

    BalasHapus
  5. pertama mama, kedua mama, ketiga mama yang keempat baru papa gitukan ya...

    BalasHapus
  6. keren banget sobb... gue terharuu..

    LOve u My mom :-)

    BalasHapus
  7. emang sob kalo pepatah mengatakan surga dibawah telapak kaki ibu itu tepat sekali, palagi lihat jasa2 beliau yang begitu besar. Makanya qta harus selalu berbakti kepada ke 2 ortu terutama ibu

    BalasHapus
  8. @matabulat (lat) = walah2 sial banget nasib saudara... jauh2 dari malaysia malah nyasar ke blog anchur begini..... hehehe..
    saya lebih senang hujan emas dinegeri sendiri daripada hujan batu dinegeri orang hehehehe

    BalasHapus
  9. @matabulat (lat) = walah2 sial banget nasib saudara... jauh2 dari malaysia malah nyasar ke blog anchur begini..... hehehe..
    saya lebih senang hujan emas dinegeri sendiri daripada hujan batu dinegeri orang hehehehe

    BalasHapus
  10. @face chan = iya,... memang lebih enak di wc rumah sendiri, namun belakangan ini lebi asik buang air besar dipustaka pusat universitas andalas...

    BalasHapus
  11. @rakhmat ; bener.. anak wisma jadi terharu,,,

    BalasHapus
  12. @faith kodok = mari kita terharu bareng huhuhuhhh,,,

    BalasHapus
  13. @tovvarosi = setuju sekali mas... tanpa Allah dan ortu mungkin kita tak bisa seperti sekarang ini

    BalasHapus
  14. wah,keren ni artikelnya. mantap. lanjoetkan.......

    BalasHapus
  15. yoi sob.. jangan sampe deh jadi anak durhaka kyk si malin..

    BalasHapus
  16. hehehe.........
    oke beres semuanya

    BalasHapus
  17. terharu bgt w baca y sambil nangis....
    isdamarsyah kul d pdg khan hati-hati y ntar kena virusnya malin kundang biar g' jd anak durhaka, key.........


    salam buat mama-mama yang da d sluru dunia yang telah berkorban banyakkkkkkkkkkkkkkk

    BalasHapus
  18. Aq Jg naNgis BaCa PuiSi nYa. iNGat mama....

    M A M A.......... i LoVe You fuLL...........

    BalasHapus
  19. put mkci dah nyadarin aq...

    mama sa kangen,,,,
    hikz..hikz..hikz..

    BalasHapus
  20. ya....itulah....mama.......

    BalasHapus
  21. mantap mama buat saya lebih dari segalanya

    BalasHapus
  22. anak mama yah.....payah...hari gini?

    BalasHapus
  23. mana mau dapat video peterpon email gue alang_880@yahoo.com

    BalasHapus
  24. hmmm bebaskan hati dari rasa benci.....idealnya yah seperti itu bagus skali, but how? pasti ada metode nya...
    begitupun bebas dari kuatir, pasti ada metodenya......

    BalasHapus

Like us Facebook

Ikuti Saya